Liburan Asyik 2017 By Pdf

Ah… sebenarnya gak ada lagi yang bisa diungkapkan di Tahun 2017 lalu. Banyak sekali pengalaman yang sungguh mengesankan dan tidak bisa terbayar oleh apapun haha lebay ya..

Iya emang sih, namanya pengalaman kan yang pastinya belum pernah kita kerjain to atau baru kita ketahui. So, gue cerita flashback aja deh di tahun 2017 ngapain aja. Sebenarnya, ini kali pertama saya (ini saya apa gue nih :D, apa aja deh ya) nulis cerita pribadi tapi di blog komersil. Jadi, maaf kalau bahasan yang kali ini sangat berbeda jauh dengan genre utama Bilikata yaitu menyangkut kata mutiara dan yang serumpunnya.

Oke, awal tahun 2017 masih belum ada perubahan, menjadi pengangguran yang selalu sibuk di depan layar dengan banyak deadline yang sudah “ngawe-ngawe” untuk dikerjakan. Bulan-bulan awal belum ada perubahan yang signifikan karena rutinitas ya memang itu-itu saja. Bosen ? Jelas. Suntuk? Pasti. Dan karena itu, saya punya ritual wajib yaitu seminggu sekali minimal, Qtime sama si item sekadar beli bensin itung-itung jalan2 

Bulan berlalu, tepatnya April (kalau gak salah) saya dipercaya buat bantu di MTs almamater dulu, awalnya sih bantu ngetik-ngetik aja (tau ka gawean tiap hari di depan layar) karena beberapa bulan ke depan bakal ada akreditasi. Namun, sekarang saya dipercaya untuk mengampung satu pelajaran TIK yang sebenarnya praktiknya sudah saya lakukan tapi teorinya masih Nol, masih perlu belajar lagi.

Next, kegiatan pembelajaran ya gitu. Pengalaman pertama ketemu anak-anak, nervous pasti tapi gimana ? Ya pede aja, prinsip saya nih ya boleh setuju boleh enggak. Ngajar anak zaman sekarang nih, gak bisa disamain kayak kita dulu. Duh, liat gurunya dari jauh aja uda gemeter, kalo sekarang ? Liat dari jauh trus disapa. Bu, ayo masuk kelasku haha…. Pie jal perasaanmu.

Memang sih, semua ini tidak bisa lepas dari perkembangan zaman yang ada sekarang. Lha saya sekolah taun 2003 yang hp aja masih ada gagangnya panjang, dibandingin sekarang yang hpnya pada layar tunyuk semua. Arus globalisasi yang tidak bisa dibendung, mengharuskan kita untuk pandai-pandai dalam menyingkapi segala hal. Termasuk kemajuan teknologi sekarang ini (tsaah apaan sih )

Lanjut ke prinsip tadi ya, jadi guru yang easy going aja deh. Gak usah galak-galak amat jadi guru, gak kaku, jadi kita bisa berteman sama murid. Tapi, ada tapinya nih… Kalo pake prinsip ini juga ada kekurangannya yaitu kayak guru dan murid gak ada batasannya. Iya bertemannya berhasil tapi jadi los gitu. Pahamkan ? Etapi kalo saya, fine-fine aja asala kalau ke guru yang lebih sepuh, dia lebih menghormati dan beda perlakuannya dari saya.

Ternyata, satu semester itu enggak lama lhoo… cepet banget sampe-sampe materi saya ada yang belum diajarin haha… Maklum, guru baru nol pengalaman jadi masih belajar. Besoknya ngajar, malemnya wajib belajar. Dan hari ini, 2 Januari 2018 harusnya saya belajar tapi kok malesnya masyaAllah, padahal besok ada 2 jam pelajaran yang harus saya ampu. But, pengen nuangin semua rasa di tahun ini dulu nanti lanjut buka LKS. Jangan ditiru !!

Desember, jadi bulan terakhir di Semester Gasal 2017/2018. Liburan dimulai setelah tanggal 18 Desember 2017 diadakan Gebyar Maulid yang diadakan di halaman MTs NU Raden Umar Sa’id, yang juga dihadiri oleh beliau Gus Apang. Duh ramainya jangan ditanya, Gus Idola katanya .

Baca Juga >> Gebyar Maulid Madrasah Se Desa Colo

Selang dua hari, yaitu tanggal 20 dan 21 Desember, wisata religi yang diikuti hampir semua (karena ada 10 anak yang tidak ikut) pesdik kelas 9. Tentunya didampingi oleh bapak Ibu guru yang juga membawa beberapa anggota keluarga. Karena saya belom berkeluarga, saya ya ngajak adek sendiri haha buat temen. Wisata kali ini berbeda dari taun-taun yang sebelumnya karena kami pergi ke Barat mencari kitab suci. wkwkwkw

Enggak ding, kita pergi ke Jakarta dengan rute Makam Sunan Muria pastinya, Sunan Kudus, Sunan Kalijaga lanjut bablas Jakarta karena udah molor banget. Sampai di Masjid Istiqlal waktu menunjukkan pukul 4 pagi tanggal 21 Desember. Mandi, sholat dan pastinya poto-poto dong… kapan lagi ke sana, jauh pula. Dan… Fyi, Jakarta bukan menjadi salah satu Kota yang ingin saya datangi wkwk.

Setelah sarapan, perjalanan dilanjutkan ke TMII disitu yaaa itung-itung olahraga pagi ya maen sepeda muterin areal TMII yang gak kecil haha.. Sampe siang, makan trus lanjut ke Ragunan Zoo. Unfortunately, sampe di sana cuaca sangat tidak bersahabat. Hujan deras mengiringi kami sampai kami menginggalkan area Ragunan sekitar pukul 3 Sore.

Kemudian perjalanan dilanjutkan ke tempat transit oleh-oleh (gak usah disebutin lah ya namanya, ntar dikira saya endorse) keluar tol jam 9 malam. Kebayang kan macetnya kayak apa, trus bus meluncur ke Sunan Gunung Jati di Cirebon sampai di lokasi pukul 2 dini hari kalau gak sala liat jam. Hhe…

Akhirnya, karena waktu yang tidak mencukupi dan memang sudah keluar batas waktu sewa Bus kami, salah satu tujuan utama yaitu di Pekalogan dibatalkan. Karena macet dan banyak waktu yang tersita sehingga tujuan ini tidak bisa dikunjungi. Kecewa pastinya, anak-anak pada ngerengek (saya juga :D) tapi gimana lagi, namanya kontrak kan ya udah ada batasannya. Walhasil… kami sampai kembali ke tanah kelahiran sekitar puku 12 siang tanggal 22 Desember 2017.

Liburan tidak berhenti di sini 😀

Karena saya ada janji mau jalan-jalan dan bingung mau kemana, search IG dengan objek wisata di Kudus. Ketemu dan Rahtawu (padahal sebenernya maksud saya kayaknya Ternadi) dengan perjalanan yang bikin tegang. Gimana enggak ? Tanjakannya lebih ngeri dari pada Muria kok. Dapet apa di sana ? Cuma liat-liat aja sih, pemandangannya keren pastinyaaa nyetok foto liburan.

Holiday is not over ..

Rencana awal yang mau ke Jogja dan gagal, akhirnya harus terlaksana ke Semarang dengan rencana yang amat dadakan. Maghrib nyari objek wisata, Isya’ dapet supir, jam 9 malam deal, paginya berangkat. Tujuan awal ke Water Blaster Semarang (meskipun saya takut air, tapi suka aja kalo main ke wahana air) dan Museum 3D. Tapi karena tiket masuk ke museum 3D yang cukup mahal, niat saya tidak dikabulkan oleh semua anggota rombongan.

The last…

Jalan-jalan dadakan, setelah lama berangan akhirnya 1 Januari 2018 saya liat yang namanya Puteran haha.. Gimana enggak?  Pengen kesitu udah dari berbulan-bulan lalu, padahal deket lhoo cuma baru sempet, sempet nekat haha.. Karena kalo gak sekarang, besoknya udah sekolah, gak tau ada waktunya lagi kapan.

Akhirnya, di sore hari tanggal 01012018 yang diiringi awan mendung, nekat deh bablas ke sana padahal udah gelap banget. Cekrek sana, cekrek sini dengan tidak lupa menikmati hadiah Allah yang begitu indah berupa pemandangan yang sangat memanjakan mata dan menyejukkan hati. Jreng, pukul 17.05 disms sama simbok buat segera pulang karena grimis mulai datang.

Then, tancap gas pulang karena gak pengen si item keujanan. Mumpung masih kinclong, males mandiin juga. Baru sampai rumah, ujannya langsung tidak terbendung lagi. Satu kata saya, Selamet…. 😀

2017 yang sungguh mengesankan bukan ? Baru kali ini, dua minggu liburan ke 4 tempat yang berbeda. Ya awal yang membosankan membawa saya untuk mencoba hal baru yang belum pernah saya lakukan. Let’s Move Up, ikuti kemana bakat dan kemampuanmu, di sana kamu akan menemukan atmosfer kerja yang sangat menyenangkan. Resolusi tahun mendatang ? tidak muluk-muluk, selalu dikelilingi oleh orang baik seperti kalian, sudah membuatku mengucap syukur.

Done !!

NB : Tulisan ini ditulis 2 Januari 2018, pukul 22.01 ketika saya harus mempersiapkan pelajaran esuk namun belum ketemu moodnya 😀

Kepo sama liburan saya ? Nih beberapa cekreknya..

 

Liburan Asyik 2017 By Pdf | iniputri | 4.5

Leave a Reply